Friday, September 16, 2011

perempuanku 6

Kay pulang awal hari itu. Takut juga dia dengan muka semacam Aril tengah hari tadi.

“hari ni kenalah aku berkorban sikit. Masak banyak-banyak untuk anak gajah tu. Mana tau balik karang menyinga, aku jugak yang susah” Kay tersenyum sendiri mengingatkan kejadian tengah hari tadi. Kejam betul aku ni!. Kay mengacau gulai didalam periuk.

“sedap tak?” Kay merasa sedikit masakannya.

“ummh..memangla sedap aku yang masak.” Ucap Kay bangga dengan kebolehannya. Sememangnya Kay pandai memasak. Cukup pakejla kata orang.

Usai kerja didapur Kay ke tingkat atas membersihkan diri.Kemudian dia turun semula menanti kepulangan Aril.

“Aishh! Lambat pulak dia ni balik. Baik tengok tv sambil-sambil tu.” Kay mencapai remote tv. Dia menekan butang 553. Apalagi petang-petang begini. Air Crash Investigetionlah!.

Dalam keasyikan ingin mengetahui punca kemalangan pesawat Kay tidak menyedari kereta Aril telah memasuki porch. Kay tersedar sebaik pintu dibuka orang dari luar.

Kay memandang Aril tidak berkelip. Kay ingin mengatakan sesuatu tetapi Aril lebih pantas memanjat anak tangga meninggalkan Kay yang sudah terkulat-kulat diatas sofa.

“Marah betul nampak!”Kay mencebik bibir. Dia menyambung penghayatannya yang tergendala sebentar tadi.

Beberapa minit selepas itu Aril turun semula. Kali ini baju kerja yang dipakai sudah diganti dengan t-shirt dan kain pelikatnya. Aril melabuhkan punggung disisi Kay.

“Kay dah…”

“apasal tak naik? Tak solat ke?” potong Aril.

“er…tak” jawab Kay teragak-agak. Aril yang memandang tv menoleh pada Kay. Keningnya diangkat.

“cutilah!” jawab Kay geram. Mukanya cuba diselambakan. Aril menangguk-angguk kepalanya. Dia kembali menatap tv dihadapannya.

“Makanan dah hidang…”

“kenapa Kay buat abang macamtu?” Kay tidak jadi berkata-kata. Nada serius Aril membuatnya cuak.

Aril menatap Kay yang diam, menunduk sambil bermain-main dengan jari runcingnya. Dia geram kerana Kay tidak peduli pada soalan yang diajukan.

“kenapa diam? Tengah hari tadi bukan main lagi kenakan abang ya?!” Aril menginjak, merapatkan posisinya dengan Kay. Matanya tidak lepas merenung isterinya itu. Perbicaraan harus dijalankan!

Kay semakin tidak tenteram. Aku tahulah kau peguam! Ni mesti kes nak buat perbicaraan ni!. Bencinya!.

“hmm..?!” Aril menanti jawapan Kay. Dia tidak puas selagi tidak mendapat alasan dari Kay.

“err…nak makan tak? Kay dah siapkan macam-macam dah. Jom kita makan!” Kay mengubah topik. Mukanya masih selamba tetapi sedikit gugup pertuturannya.

“ abang tanya ni?!!!” Aril mula hilang sabar. Perbicaraan perlu diselesaikan segera. Kay pula sudah berasa tercabar. Dia cuba membidas.

“biarlah! Siapa suruh malukan Kay?” Kay menjawab. Tetapi dia tidak berani menentang wajah Aril.

“Padanlah dengan muka yang tak tau malu tu. Itu baru sikit. Kay buat tu sebagai ba….” Kata-kata Kay mati disitu. Wajah Aril dirasakan hampir dengannya.

Kay mengangkat mukanya ingin memastikan. Tersentap jantungnya. Dahinya berlaga dengan hidung mancung Aril. Wajah mereka tinggal berapa cm lagi. Rapat sekali.

Aril mengangkat kening sebelah. Pipi gebu Kay menjadi sasaran bibirnya.

“balasan..” sambung Aril membisik ditelinga Kay. Aril tersenyum melihatkan Kay yang tidak terkata itu. Aril menarik pula Kay kedalam pelukanya. Masih tiada respon. Dia mencuba dengan lebih gempak lagi.

Rambut panjang Kay dibelainya lembut. Haruman pada rambut itu mengetarkan jiwanya. Kay kaku ditempat duduknya. Tidak tahu apa yang patut dilakukan. Dia seperti berada dialam lain.

Sebaik saja bibir suaminya melekat pada tengkuknya barulah dia tersedar. Kay tergamam. Perasaan geram dan malu bercampur aduk. Macam mana aku boleh diam je! Ala..kau jangan meloyar dengan aku Aril oi!. Buat aku cuak pulak!.

Kay lemas dalam pelukan Aril. Dia cuba melepaskan pelukan itu. Ditolak tubuh itu agar menjauhinya. Kay berlari anak memanjat tangga. Menggigil badannya tika itu. Belum pernah dirinya diperlaku sebegitu rupa.

Aril ditempat duduk hanya memandang. Tawa yang ditahan pecah juga. Aril ketawa semahunya. Puas!

“itu baru sikit abang boleh buat!!.” Aril memulangkan paku buah keras. Tawanya bergema dalam rumah besar itu. Geli hati melihat wajah keruh isterinya yang tidak keruan. Dia mahu menduga Kay sebenarnya. Sejauh mana isterinya itu ingin melawan.


“Mak!! Ayah! Tolong Kay! Anne..Zara! tolong aku.” Kay didalam bilik sudah tidak keruan. Kehulu kehilir dia didalam bilik besar itu.

“Kalau anak gajah tu terus buat macam ni mau mati aku kena serangan bakteria dia tu. Apa aku nak buat ni…”Kay buntu memikir jalan penyelesaian.

Kay pantas memunggah baju-bajunya. Dijadikan satu bungkusan menyerupai sup bunjut.Biarlah dia keluar dari bilik itu. Kalau disuruh Aril keluar, mana maunya Suaminya itu.

Kay melangkah pula pada meja solek. Dikaut segala barangnya. Botol minyak wangi, pencerah dan segala macam lagi losyen dan barang miliknya.

“Biarlah aku blah. kalau suruh anak gajah tu, macam dia nak ikut je.” Kay mengomel sambil menuruni tangga.

Aril yang sedang mendaki tangga menuju tingkat atas hairan melihat Kay yang tergopoh gapah menuruni tangga. Kay tidak mempedulikan Aril. Aril pantas menggenggam lengan Kay.

“ eh, lepaslah!” Kay cuba melepaskan peganggan Aril.

“Salwa nak kemana ni? Kain bunjut ni nak buat apa?” Soal Aril. Dia risau kalau-kalau Kay nak melarikan diri pula.

Pada pemikiran Kay, Aril seorang penyebok. Semuanya dia ingin tahu, semua dia nak tanya. Semua dia nak korek, semua dia nak kepastian. Pening otak Kay setiap kali Aril bersuara. Soalan-soalan tidak pernah lekang. Ada sahaja yang ingin dia tanya. Rimas Kay dibuatnya.

Kay menari-narik lengannya yang masih dipegangg Aril. Akibatnya mereka sama-sama tergolek jatuh kebawah. Barang-barang yang dibawa Kay terburai diatas lantai. Habis bekas-bekas kaca berderai.

“aduh! Apa tu Awa?.” Aril mengaduh. Lengannya dihempap Kay. Dilihatnya bekas minyak wangi yang sering dipakai Kay sudah berderai diatas lantai.

Kay tidak mengendahkan Aril. Kakinya yang sakit dibiar berdenyut. Kay pantas mengutip barangnya . Dia melangkah kearah bilik tetamu ditingkat bawah dengan kaki terencot-encot. Darah menitik disepanjang jalannya. Kay panik.

“darah!!!” Kay menjerit kuat. Dia panik melihat darah sudah mengalir dari betisnya. Terasa ingin menangis melihat darahnya yang mengalir laju itu. Kay terduduk didepan pintu bilik. Dia ngeri melihat darah. Terasa hendak pitam Kay tika itu.

Kaki kanannya yang terseliuh mula berdenyut hebat manakala betis kaki kirinya semakin kebas. Aril yang terduduk menggosok lengannya mula menghampiri. Aril melihat berjejeran darah disepanjang jalan.

“ya Allah! banyaknya darah.” Dengan susah payah Aril mencempung tubuh isteinya yang sudah teresak itu kedalam bilik.

“Awa tunggu sekejap ya. Abang ambil kotak kecemasan kejap.” Kay sudah tersedu di pembaringan. Terasa tidak cukup mata dia menangis. Aril kembali dengan kotak kecemasan ditangan. Aril membetulkan duduk isterinya supaya bersandar kepada kepala katil.

“dah! Jangan nangis lagi. Mari abang bersihkan luka tu.” Aril menenagkan Kay. Keadaan Kay seperti anak kecil yang meminta-minta.

“sakit!” Kay memjamkan matanya.

Kasihan Aril melihat isterinya. Berhati-hati Aril mengeluarkan sisa kaca yang terbenam dalam betis isterinya. Setelah itu dia membalut kemas kaki Kay.

“ada terseliuh mana-mana?” Soal Aril perihatin. Kay menunjukkan kaki kanannya.

“kesian isteri abang ni ya. Cedera sana sini. Macam mana nak jalan ni? dua-dua kaki sakit. Nampaknya lepas ni abang jadi pendukung sukarelalah.” Aril cuba menceriakan keadaan. Kay tidak membalas. Dia hanya memerhati. Aril dilihatnya tekun mengurut kakinya yang terseliuh. Keikhlasan jelas terpancar pada wajah tenang itu.

“Awa belum makan lagikan? Kita makan sama okey?. Abang ambil sekejap ya..” Kay terharu dengan keikhlasan Aril.

“nah makan! Abang suapkan ya.”ucap Aril lembut sekali. Tidak pernah dia dilayan sebegini. Bagus juga sekali sekala macam ni. Berbaloinya kaki aku cedera. Boleh jadi baby sekejap! Kay tersengih sendiri.

“kenapa sengih ni? tengah sakit boleh sengih pulak!” Kay menggeleng. Aril menyua sudu kepada Kay. Kay Megangakan mulutnya. Sesuap, Dua suap, tiga suap. Kay tidak mampu menelan lagi. Perit dikaki mengatasi segalanya. Kay meneguk pula air huluran Aril.

Kay mengaduh lagi. Kakinya benar-benar sakit. Mukanya dikerutkan. Kalah moyang rasanya kerutan dia itu.

“Sakit sangat ya? Dah! dah! abang ada ni.” Aril menarik Kay dedalam dakapannya. Aril cuba menenagkan Kay. Dibelainya rambut Kay. Kay membalas pelukan Aril. Dia berasa terlindung ketika itu. Akhirnya Kay terlena dalam pelukan Aril. Aril turut sama terlena. Tangannya tidak lepas daripada merangkul pinggang Kay.


* * * * * * * * *


“Abang! Abang! Kay rindu abang..” Rindunya pada abang menebal. Dia memeluk bantal peluk disisinya. Bantal peluk?!!. Tangannya meraba ‘bantal peluknya’ yang terasa lain itu. Bantal busuk kesayangannya itu terasa keras semancam. Kay memfokus pandangan sisinya.

Pandangannya semakin jelas dan jelas. Wajah aril terpacul dalam kotak ingatan. Dia cuba mengingati apa yang berlaku. Bilik yang asing dan lelaki disebelahnya mengapa dalam keadaan mencurigakan? Aril memandangnya tidak berkelip. Baru Kay dapat memproses mindanya, dia teringat kejadian semalam yang memalukannya. Abis dia dah tahu kelemahan aku!.takdelah brutal manapon. Malu bertandang.

Aril memerhati perilaku Kay. Siapalah Abang dalam mimpi dia tadi? Aku kot? Jangan perasanlah Aril!. Aril tersenyum sendiri. Kay bingkas bangun. Kakinya dijuntaikan kebawah. Dia memandang kaki yang sedia berbalut.

“Abang? Abang!” bisik Kay perlahan. Kay teringat akan kucing peliharaannya dikampung. Entah apa yang abang buat tika ini. Entah makan entahkan tidak.

“aik! Mimpi abang ke?” Soal Aril. Keningnya dibuat double-jerk. Kay mendengus perlahan. Kan dah kata semua dia nak tau, nak korek.

“seboklah…” Pantas tangannya mencapai telepon bimbitnya dan mendail nombor.

“Hello Za! Eh.. Waalaikum salam.” Kay tersengih kerana terkena dengan Zara.

“Za kau free tak esok? La..esokkan cuti zara oii! Petang ni? oh..ok! kalau macam tu tak apalah. Okey..bye!.” Jari Kay mendail lagi.

“Assalamualaikum Anne! Kau busy tak? Teman aku petang ni. Kita balik kampung. Ala anak gajah tu sebokla.”Aril disebelah mengangkat kening. Anak gajah? Siapa anak gajah?.

“aku rindu abangla. Aku cadang nak ambil dialah bawak sini. Kau tau kan aku ni macam mana? Yes! Kaula kawan aku dunia akhirat. Muah!muah! thanks! Petang ni ya?” Kay mengakhiri perbualannya. Dia tersenyum lebar.


Malam itu juga Kay mengemas barangnya untuk pulang ke kampung. Kay menjinjing begnya keruang tamu. Kay duduk disofa menanti kehadiran Anne. Nyalaan lampu kereta memasuki garaj. Tanpa berlengah Kay membuka pintu untuk Anne. Tetapi wajah lain yang muncul.

“erk…dah balik?” Kay bertanya soalan bodoh kepada Aril. Otaknya ligat merangka-rangka.

“Nak pergi mana ni? kan abang kata nak ikut.” Aril merenung Kay.

“mana baju abang? Dah kemas sekali? Dah masuk dalam beg Awa sekali ke? Atau asing?” soal Aril bertubi-tubi.

“eh..orang pergi dengan kawanlah! Nak sebok buat apa?” Kay sudah menunjukkan muka blurnya. Mula dah soalan bertubi dia tu!.

“Amboi! Kata abang sebok ya? Abang pon nak kenal juga dengan ‘abang’ yang berada dihati awak tu.” Terasa hendak ketawa Kay dengan ucapan Aril. Betul juga, sepatutnya gelaran itu diberi kepada Aril bukan orang lain. Orang lain? Kucingla! Kucing tersayang tu. Abang yang hadir dulu dalam hidup aku so dialah yang selayaknya! Kay menyedapkan hatinya.

“ni kaki tu dah elok ke nak jalan sana sini? Luka tu berdarah balik karang! Abang yang susah.” Perkataan abang ditekan Aril.

“eleh! Tak ikhlas rupanya. Tak payahlah susahkan diri. Ni dah elok dah kaki ni”

“yeke dah elok? Dalam tu lukanya.”

“dah eloklah! Tepi orang nak lalu ni!” Kay berlagak tidak sakit, padahal dalm hati Tuhan saja yang tahu. Memang kakinya masih sakit. Dalam ke lukanya? Entah Kay sendiri tidak tahu. Tidak berani dia melihatnya. Ngeri!.

“maakkk!!”dengan jayanya Kay menyadung seketul batu. Matanya terpejam. Redha dengan apa yang bakal terjadi selepas ini. Masanya terasa diperlahankan.

‘apasal pulak tak jatuh-jatuh ni?’ Matanya yang terpejam dibuka. Terkebil-kebil dia memandang Aril yang berjaya memaut pinggangnya dari terus tersembam.

‘alhamdulillah syukur! Syukur! Selamat muka aku yang comel ni! hihihi. Terima kasih Aril. Opss! Pertama kali terima kasih ni, dalam hati je.’
“sama-sama!” Serasa Kay dia tidak mengucapkan ayat didalam hatinya tadi.

‘aku terlepas cakap ke? Aku yakin tak!’ Kay masih tidak sedar dirinya diperli Aril.

“ek ehem!” Kay mengerling kearah suara orang berdehem.

“aaa…Anne!” segera tangannya yang entah bila memaut kemas leher Aril dilepaskan. Malu dia dengan Anne. Anne tersenyum-senyum memandang mereka.

“em..teima kasihla..”

“kasihmu diterima” Aril tersengih sendiri dengan ayatnya.

“eii..mengadanya” Kay menjeling Aril.

Malam itu juga Kay bertolak dengan Anne. Sengaja dia tidak mahu menaiki kereta Aril. Kay fakir Aril pasti membatalkan niatnya untuk mengikut mereka. Tetapi tidak. Kay menjeling cermin belakang, memastikan. Memang Aril betul-betul mengikuti mereka. Agak lama juga Kay memandang cermin depan yang membiaskan pandangan belakang itu.

“hai Kay! Asyik tenung. Takut ‘pakwe’ kau tu hilang ke? Setahu aku Aril biasa dengan selok belok ke rumah mak kau?!”

“err..apa kau merepek ni. Aku harap dia tak jadi ikutla.Tu yang aku tenung penuh mengharap ni!”Kay cuba mempertahankan dirinya. Tidak sangka Anne perasan akan tingkahnya.

“yela sangat! Alasan je tu..” Anne memandang sekilas pada Kay dan cermin belakang.

“Kay aku tengok kau dengan Aril sepadan sangat!” Kay meluahkan pendapatnya. Kay mencebik.

“Aril tu handsome, baik, romantik, kerja bagus. Cukup pakejlah! Kau bagilah peluang kat dia. Kesian aku tengok dia. Dari cara dia aku tau dia sayangkan kau.” Anne cuba memujuk Kay menerima Aril yang baginya cukup menyanyangi Kay. Bertuah Kay memiliki Aril.
Dia sudah maklum dengan perkahwinan Kay dengan Aril. Bagi Anne apasalahnya Kay memberi peluang kepada Aril. Cinta boleh dipupuk, apalagi bercinta selepas berkahwin adalah lebih baik. Barakahnya tinggi.

“boleh tak kau jangan merepek meraban entah apa-apa entah. Karang bersepai gigi kau kang nak?!” Kay memberi amaran. Anne pantas menekup mulutnya. Tahu takut. Kay tersenyum sumbing.

“Kau ni! habisla pagar-pagar aku yang cantik ni. Karang nak pasang balik beribu woo! Sapa nak tanggung?”

“tanggungla sendiri!!”

“nasibla kau Aril, dapat bini macam ni. tak lama la gamaknya gigi kau tu. Satu-satu melayang.” Kay sudah menjegil pada Anne. Anne hanya mngekek geli hati.

No comments: