Friday, September 16, 2011

perempuanku 5

Camry miliknya diparking betul-betul dihadapan sebuah taman tasik yang agak terpencil daripada pengetahuan ramai.



Kay melangkah turun dari keretanya menuju ke sebatang pohon yang rimbun berbeza dengan tumbuhan yang lain. Pohon itu berada berhampiran sebuah tasik. Disepanjang jalannya dihiasi lalang yang kekuningan warnanya. Sungguh selesa dan tenang tempat itu.



Disinilah pernah terciptanya sejarah dalam hidup Kay yang sehingga sekarang sering membayanginya terutama selepas dia berkahwin dengan Aril. Kay merenung tepat pohon rimbun tersebut yang mengingatkannya pada kenangan lalu..


Hari itu entah apakenanya, Kay mengajak rakannya Zara dan Anne menyertainya bersiar-siar ditaman tasik yang berdekatan dengan rumah ibunya di Dengkil. Cuti semestar pertama Kay mengajak mereka bercuti dikampungnya. Tidaklah dia keseorangan mendengar bebelan ibunya.



Mereka berjalan beriringan . Macam-macam perkara yang dibualkan. Daripada kehidupan seharian sehinggalah kepada soal peribadi. Tidak semena-mena mata Kay tertupu kearah sebatang pokok yang berbeza daripada yang lain. Entah kenapa pohon itu menarik perhatiannya.

Kay terpandang akan seseorang dibawah rimbunan pohon tersebut. Lelaki itu sedang bersandar sambil merenung kejauhan. Tedetik suatu perasaan halus dihati Kay. Adakah lelaki itu diciptakan untuknya? Mengapa dia sering ada dimana setiap kali Kay kesini dan kadang-kadang bertembung dijalanan. Siapakah gerangannya dia?. Berbagai andaiyan bermain dimindanya.

Perbualan dua rakannya sudah tidak menjadi topik utamanya. Mata Kay tidak lepas memandang pada gerangan yang gemar duduk dibawah rimbunan itu. Dia rasakan lelaki itu turut memandang kearahnya. Tetapi dia tidak pasti.

Lelaki itu sering mengenakan pakaian dan gaya yang serupa setiap kali mereka 'berjumpa' . Berbaju t-shirt polo beserta seluar jeannya. Dan dia pasti tidak lupa akan kaca mata hitamnya. Sehingga kini Kay tidak pernah menatap dan mengenal wajahnya...

Kay menapak perlahan kearah pohon tersebut. Dia bersandar pada pohon itu. Matanya liar memandang sekeliling. Mengapa hari ini Kay datang 'dia' tiada? soalan itu bermain dihatinya. Sibuk sangatkah lelaki itu? rindu? terasa rindu pula diaakan lelaki itu.

Kay teringat akan kejadian siang tadi. Segera disapu kasar dahinya. Digosok-gosok lengan bajunya bagi menghilangkan bakteria Aril.

"gosok sampai merah dahi ni pon belum tentu bakteria kau ni hilang tahu tak orang tua?!!!" marah Kay sendirian. Kata-kata Aril kepadanya masih tergiang-ngiang didalam kepala.

'tapi kalau muka comel ni pakai tudung lagi cantik. Abang tak sabar nak tengok.'

Kay mengelus rambutnya yang lurus sehingga paras pinggang itu. Dilepaskan ikatan rambutnya.

"tak cantik ke aku macam ni?" soal Kay.

Cantikkah dia memakai tudung? Kay membayangkan dirinya memakai tudung. Dia tersengih.

"Ah...belum sampai seru lagi!"Kay mengerling jam ditangan.

"Aril dah blah kot! baik aku balik sebelum maghrib habis. Mestilah dia dah bertolak."

Aril mengemas pakaiannya. Dia perlu ke Johor Bahru untuk beberapa hari. Semasa tiba tadi dia sedikit kecewa kerana hanya terdapat Corolla Altis sahaja yang tersadai di porch. Kereta milik isterinya tiada kelihatan dimana-mana.

Aril menarik beg bajunya lemah. Dia memasukkannya dibut belakang. Dia meninggalkan kediaman dengan rasa kecewanya. Merajukkan Salwa?.

Aril memandu sehingga memasuki kawasan terpencil. Taman tasik yang dulunya menjadi tempat persinggahannya yang sudah lama ditinggalkan. Rindu bertandang. Tempat itu sahaja yang berjaya mengubati kegusaran hatinya tika itu.

Hajat dihati terbantut sebaik dia tiba berhampiran pohon pokok yang menjadi persinggahannya.

'Awa? apa dia buat kat sini? hmm..nak lari dari abang lah tu.'

Aril tersenyum kecil. Leka dia memerhatikan Kay yang Kadang-kadang tersenyum dan bercakap seorang sambil membelai rambut ikalnya yang lepas. Patutlah dia seperti ternampak camry milik tadi. Tidak terfikir pula akan dia kereta itu milik isterinya.

Aril tersenyum lagi. Semasa Kay melangkah meninggalkan tempat itu Aril mengantar pesanan ringkas kepada Kay. Dia pasti Kay membacanya walaupun Kay tidak membalas. Aril berasa lega sekarang.

***********************

Seisi pejabat hairan dengan sikap bos mereka. Mana tidaknya minggu lepas moody dan hari ini happynya semacam je. Mereka semakin hairan melihatkan pemakaian kasual Kay ketempat kerja. Sihatkah? atau sakitkah peneraju syarikat tempat mereka itu?.Entahlah pening memikirkannya.

Kay mengenakan t-shirt lengan panjang berwarna putih beserta seluar denimnya. Dia berjalan terlompat-lompat kecil sambil menyanyi girang.

Hari ini Kay mahu memprotes suaminya. Biarlah Aril tidak nampak sekalipun. Yang Aril tidak suka itulah dia akan lakukan.

"hahahaha!"Kay tergelak-gelak dan dia menyanyi lagi.

"if you go away...,

"you will see me cry...,

"don't you let me go...,

"baby don't you let me down..,

Semua mata tertumpu kepadanya. Kay tidak peduli. Hari ini dia gembira sangat. Kay menyambung lagi nyanyiannya.

"You never say goodbye..,

"Handongan Meonghani Udukeoni Anja...,

"Dasi Saenggakhaessjiman..,

"Meomchulsun Eopsgesseo Ontong Geudae Saenggak..,

"Halsu Bakke Eopsneun Nae Jasini Miuo..,

"Don?t you let me go baby don?t you let me down.....

"Kay kau sihat tak ni?Soal Zara Manisa. Hairan juga dia melihat Kay. Takut-takut tersewel, tercabut fius. Risau juga dia.

"i'm okla...terlebih sihat lagi. Tak nampak ke?."Zara merenung muka bujur sirih rakannya. Mata galak milik Kay bersinar daripada biasa.

"dengar semua!! harini i belanja you all...makan je ape yang you all rasa nak makan. I bayar. Amacam?" Ruang pejabat hinggar dengan tawaran Kay. Kay tersenyum lebar. Dia melangkah masuk kedalam biliknya dengan senang hati. Zara hanya menggeleng melihatkan keletah Kay. Tubuh langsing itu hilang disebalik pintu bilik pengarah urusan.

Waktu rehat semakin hampir. Kay bersiap untuk keluar. Dia mengemas fail-fail kerjanya yang berselerak diatas mejanya.

"hey!! you all tak nak rehat ke?" Soal Lay kehairanan melihat kakitangannya yang masih belum berganjak dari tempat masing-masing sedangkan rehat sudah pun bermula.

"tunggu puanla...katanya nak belanja kami. hihihi!"Balas satu suara. Kay tergelak.

"tak payahlah berpuan-puan dengan saya. Kay je."

"ok jom!! hari ini saya bawak rombongan. Jom kita makan!!" ucap Kay bersemangat.

"Jom!!!" Sambut yang lain.

Sesampai dikantin Zara mengumumkan sesuatu. Kay terpinga-pinga.

'ini termasuk dalam rancangan ke?'

"ok semua hari ini kita akan meraikan perkahwinan Kay dengan En. Haril. Memandangkan semua baru tahu." Kay merenung Zara tajam.

'apa semua ni?'

Kay bukan kau yang akan belabja kitorang tapi...your hubby tu..."tunjuk Zara.

Dikejauhan Aril menghampiri sambil tersengih.

'aik! bukan dia out station ke?'

"ai, cantik baju Puan!"sapa Aril.

"nampaknya bos yang terlebih dulu melanggar etika kerja."perli Aril lagi.

"well..." Kay mengibas rambutnya.

Makcik kantin menghampiri dengan membawa sebijik kek di tangannya. Mereka menyanyi lagu selamat buat Kay dan Aril. Lilin ditiup Aril. Kay hanya memandang tidak berperasaan.

Kay memandang Aril yang sedang tersenyum kepadanya. Rancangan jahatnya datang. Dia membalas senyuman suaminya itu. Aril semakin hampir dan...

"gedegang! buk!!! tiiiinggg!" dan pelbagai bunyi lagi. Bunyi berdentum-dentam.

Kay memaling muikanya menahan geli hati. Kakinya yang menghalang jalan Aril ditarik semula. Gelihatiny7a dihambur jua. Sangkanya Aril jatuh seperti nangka busuk sahaja, tetapi lebih daripada itu.

'anak gajah jatuh rupanya'

Ruang kantin diwarnai gelak ketawa. Kulit Aril yang sememangnya putih bertukar semakin merah. Jelas sekali yang dia menanggung malu.

Aril cepat-cepat bangun. Diangkat sekali barang yang jatuh bertabur bersamanya tadi. Malu dirasakan saat itu. Siaplah Kay kerana telah memalukan dirinya didepan orang ramai. Sengal terasa badannya. Nasib baik kantin itu beralaskan karpet. Kutang sedikit sakitnya.

Sophie yang melihat kejadian itu meluru kepada Aril.

"En. Haril you tak ape-ape ke?" soalnya.

melihatkan kerlingan tajam Aril Kay segera meninggalkan Aril menuju meja staf yang lain.

"weyh Anne kau pon ada?" Kay teringat akan perbuatan jahat Anne kepadanya tempoh hari.

"owh..kau kena kan kau ya! kau memang nak kena dengan aku ya?!!"

"bertendang-bertendang Kay!! apa aku buat kat kau?"soal Anne pura-pura tidak mengerti.

"banyak kau punya bertendang ! karang aku tentang kau sampai indon sana baru tau!!" ancam Kay.

"yelah! sorry lah Kay. Kau kan Kawan aku yang paaaling baik, comel,ayu, penyabar. Kan-kan?"Anne membuat mimik kasihan.

Kay menghadiah kan satu cubitan dilengan Anne.

"kau memang! bab membodek orang no 1 kan? dahla aku da lupa pon sebenarnya perkara tu. tapi jangan kau buat lagi sudah!! berterabur pagar kau pulak karang. Kau nak?"Anne menggeleng

"aduh Kay..kau punya cubitan lebih spicy daripada biasalah"

"kalau kau nak rasa yang lebih hot lagi daripada tu, kau cuba-cubala buat lagi.!!"ancam Kay.

"tak!tak!, aku tak buat dah"Anne mengangkat kedua tangannya tanda mengalah. Kay hanya tergelak.

No comments: