Friday, September 16, 2011

perempuanku 4

Pagi itu usai solat subuh, dia terlelap semula. Terasa lelahnya semalam selepas bertemu clientnya masih ada. Aril mengangkat kelopak matanya perlahan.Dikerlingnya jam disisi katil.

“alamak!! Dah lambat! Macam mana boleh terlajak ni!” Serta merta matanya terbuka luas. Ingatnya tadi ingin lelap sekejap. Aril sedikit cemas. Matanya meliar kesegenap ruang.

“mana Awa ni? Bukan nak kejutkan orang” Dia menyalahkan Kay pula. Dia teringat akan temu janji dengan setia holdings sebelum waktu pejabat. Dia perlu mengesahkan beberapa lagi wasiat Puan Nora, Pemangku asal setia segera. Aril bersiap ala kadar. Sempat dia menghirup air yang sempat disiapkan Kay. Aril mencapai briefcase dan kunci kereta. BMWnya menderum laju membelah jalan raya yang kesiangan.




Kay tergesa-gesa kepejabat tanpa mengusik sedikit pun sarapan yang dibuat. Risau janji yang diatur oleh Zara dengan peguam setia akan terlewat. Zara memberi tahunya peguam tersebut terpaksa membuat pertemuan awal kerana petangnya dia akan bertolak ke Johor. Sesampai di officenya jarum menunjukkan tepat pukul tujuh. Ini bermakna dia berjaya datang lebih awal. Fikir Kay. Setengah jam berlalu , kelibat yang dinanti tidak muncul jua. Kay mulai bosan. Dia keluar dari biliknya untuk mengisi hajat di perut.

Kay perlu membuat sendiri air, memandangkan Zara yang pastinya belum tiba. Ketika melintasi meja staf-stafnya, Kay dapat mendengar jelas suara rancak Sophie dan Hana. Siapa lagi kalau bukan dua orang sahabat yang sekepala itu. Suka menjaga tepi kain orang. Awal pula mereka ini sampai, fakir Kay.

“kau tau tak Hana mamat handsome yang haritu katanya nak datang tau” Terdengar suara gedik Sophie memberi tahu.

“siapa?” usul Hana pula. Malas ingin berteka teki.

“ala kau ni buat lupa pulak. Siapa lagi yang haritu borak-borak dengan kita tu” Sambung Sophie cuba mengingatkan.

“ha!! Peguam setia? Lah cakapla awal-awal. Kau tau tak setiap kali dia pandang aku and senyum kat aku, aku rasa nak pitam. Fuh!Setiap perkataan dia yang keluar aku tak lepas satu pun. Kalau kau nak aku ulang aku boleh . Itupun kalau kau tak percayalah.”

“Aelah! Kau ni kelakarlah. Tak payah!! terima kasih. Cuma aku nak bagi tau kau yang aku akan pastikan dia aku dapat dulu.” Ucap Sophie angkuh.

“ehem! Ehem! Da tak de kerja lain ke? Datang pagi-pagi sebab nak bergosip je ke?”tegur Kay kepada mereka berdua. Boleh sedap-sedap mereka bercerita pasal peguam setia. Hensem sangat ke?. Sepatutnya dia yang kenal dulu, mereka pulak yang terlebih-lebih.

“Hensem sangat ke ‘pakwe’ korang tu?” Kay cuba berbasa-basi dengan mereka. Kay lebih suka besikap tidak formal bersama stafnya lebih-lebih kepada sophie dan Hana yang lebih kurang sebayanya cuma dia lebih muda.

“ala you tau apa? Semua orang tau, hati batu macam you ni mana ada class. Lainla I ni”Kay mencebik. Walaupun di tidak senang dengan bahasa Sophie tapi dia tidak marah. Kay melangkah kepantri. Dari situ dia cuba mengusik mereka.

“suami I lagi hensem tau!!!”Kay tergelak sendiri. Rasa hendak termuntah memuji orang tua tu. Kedengaran suara gelak Sophie dan Hana. Staf yang lain mula memenuhi pejabat. Perbualan Sophie dan Hana turut di sertai suara serak basah seseorang.

“you boyfriend pun takde inikan pula dah kahwin. You ni merepek lah buat kelakar pulak!”

‘ish budak celupar dua ekor ni, lagi dilayan lagi menjadi’ Kay selesai menyiapkan dua gelas tea untuknya dan sitetamu.

“manalah sipeguam bertuah ni, tak sampai lagi. Buat penat aku je datang awal!” ucap Kay sedikit lantang. Semua mata tertumpu kearahnya. Tersipu-sipu Kay di tempatnya. Orang yang berbual bersama Sophie dan Hana turut berpaling.

“Alamak!!Kay terjerit kecil.

‘macam mane dia ni ada kat sini. Buat menyemak ofis aku jelah’

“Awa?!! Dia turut terperanjat dengan kehadiran Kay disitu.

“Eh, Encik Haril you kenal bos kitorang ke?”soal Hana.

“eh kau ni Hana. Kan Encik Haril peguam setia mestilah dia kenal.”terang Sophie

“Bos??” Aril menghampiri dengan senyumannya.

“tak sangaka abang. Isteri abang rupanya Bos kat sini. Apasal sebelum ni abang tak nampak? Oh..sebelum ni Puan Nora.” Sophie dan Hana terpinga.

“Isteri??..”soal Sophie tidak percaya. Kalau betullah melepas lah dia. Dan pasti dia akan malu dengan Kay disebabkan kejadian tadi.

Aril mengambil segelas air di tangan Kay. Kay bengang dengan tindakan Aril. Peguam sorang ni pun satu bukan nak datang cepat. Belum sampai lagi, padan muka air kau da kena ambil.

“oiyy…Encik itu bukan air encik. Kalau Encik nak, buatlah sendiri!!!” Marah Kay. Semua mata memandang. Pelik dengan sikap baran bos mereka yang tiba-tiba. Belum pernah mereka melihat Kay setegang itu.

“well. Air ni pun abang yang punya kan? Bila nak mula? Takkan nak bincang kat pantri ni kot?”

“ Encik Haril? You..”Sophie semakin tidak puas hati. Dia inginkan kepastian dari Aril. Aril dapat mengagak apa yang bermain di hati semua mereka.

“hmm..this is my girl la! Kan sayang?” ucap Aril sambil merangkul pinggang isterinya. Kay semakin panas. Sophie dan Hana pula terdiam tak terkata.

“and you Salwa. Cik peguam tu abangla. Tak payah terpekik, abang dah ada kat sini” Kay semakin rasa hendak meletup. Pejabat jadi hinggar.

“diam!!” Aril tenang walaupun ditengking begitu. Seisi pejabat sepi serta merta. Kay melepaskan pegangan Aril.

‘takkan aku nak berurusan dengan dia?kat rumah pun tak ngam’

“Kay?? Kenapa ni bising-bising? Kenapa tengking Aril tu?”Zara Manisa yang baru sampai menyoal hairan.

“Dah! semua pergi buat kerja . Jangan asyik nak jaga tepi kain orang je”ucap Kay mendatar tetapi tegas. Kata-kata Zara menyakitkan hatinya. Seperti dia menyebelahi Aril.

‘Knape aku tengking dia? Padanla dengan muka dia yang tak tau malu tu, Sophie dengan Hana pulak boleh menggatal dengan dia entah brapa lama aku tak tau. Dia pulak pegi layan.Cemburu? aku bukan cemburu!!. Lelaki semua tak boleh percaya. Memang padan aku marah. Malu kan aku tau.’

- Kay!! Dia laki kau sebab itulah kau tak elok tengking dia. Jangan kau nak salahkan orang lain pulak! Suara hatinya berkata.
- Kau diam!! Dia dah malukan aku. Kau apa tau?
- Apasal pulak kau malu? Apa dia buat? Dia Cuma berkata benar. Kau terlalu ego Kay!
- Diam!!

Kay melangkah pantas kearah biliknya. Hatinya keliru ketika itu. Aril turut membuntutinya.




Semasa sesi perbincangan Kay langsung tidak dapat menumpukan perhatiannya sehinggalah selesai.

" apa yang tengok-tengok lagi tu? kan dah selesai? baliklah,takkan takut sesat?"sengaja Kay ingin menyakitkan hati Aril.Aril hanya senyum.

'adalah yang dia nak tu!'

"aah abang takut sesat! jomlah hantar abang, takkan nak halau macamtu aje . Cara terhormatlah"

'suka akulah nak halau cara apa!'

Kay segera membuntuti Aril. Dia mahu Aril segera 'berambus'. Kalau tidak ikut panjang pula ceritanya.

Sesampai dilua Kay segera memaling meninggalkan Aril. Langkah pertama terhenti. Aril memegangnya kemas.

"apa lagi?" Soal Kay sedikit marah.

"salamlah abang! dapat restu sikit buat kerja harini. Baru berkat kan?" Aril menghulurkan tangannya. Makin mengada-ngada lelaki ini. Fikir hati Kay. Tanpa membuang masa dia mengenggam tangan itu, lalu dikucup.

"cantik Awa waktu kerja. Kalau kat rumah jangan haraplah nak bergaya macamni. Selalu pakai baju ntah apa entah. T-shirt seluar, T-shirt seluar. Balik-balik tu. Cubalah pakai feminin pulak.

'eii..gelinya aku. Suka oranglah nak pakai apa. Nak suruh aku feminin. Simpang malaikat 44' Kay membayangkan dirinya memakai begitu. Baginya perempuan yang femini adalah gedik. Contohnya Sophie. Dia cuba membayang dirinya gedik.

'eii!! gila ke apa nak suruh aku tergedik-gedik macamtu'

Kay mengangkat semula mukanya dari genggaman tangan. Serentak itu Aril berbisik di telinganya.

"tapi lagi cantik kalau Awa pakai tudung tau. Abang teringin nak tengok muka comel ni pakai tudung" ucap Aril sambil mengucup dahi isterinya.

"lagipun aurat perempuan hanya untuk seorang yang bergelar suami sahaja" Terkejut Kay diperlaku begitu. Seingatnya ini kali kedua dia dikucup Aril. Itupun yang pertama ketika selesai akad nikah. Darah menyerbu naik kemuka. Terasa sesuatu perasaan aneh menyirap keseluruh urat sarafnya. Perasaan yang sama ketika pertama kali egonya terganggu gugat. Serta merta pertemuan dengan lelaki misteri itu bermain-main di minda. Kay seperti diburu bayangan itu.

'aku harus lupakan bayangan tu segera!'

Kay seperti digam. Dia memandang tepat pada dada suaminya. memandangkan Aril lebih tinggi darinya. Dia tersedar selepas ditegur nakal stafnya. Kay lantas berpaling meningglkan Aril. Kay merasakan kepala lututnya goyah. Dia menggagahkan dirinya juga.

' ah!! mengapa perasaan itu harus ada pada Aril??'

No comments: