perempuanku 3

“Aril mak nak Aril bentuk si Kay ni. Jangan manjakan dia sangat. Sejak dia dah tak duduk dengan mak ni macam-macam mak dengar pasal dia ni. Makin liar . Susah nak balik malam. Entah apa yang dia buat malam-malam kat luar tu tak taula mak”

Kay naik getik dengan sikap emaknya itu yang sejak baik sekejap tidak itu. Memang dia mengaku perangainya tidak menyenangkan,tetapi setelah Kay bertemu dengan Puan Nora perangai liarnya tidaklah seteruk dulu.

“Buktinya dulu tu. Berani tu dia lari nak dekat setahun. Nasib baik Mak jumpa dia entah dekat lorong mana entah” Sambung Puan Salwiyah sambil menjeling Kay yang jelas dengan riak tidak puas hatinya.

“Alah biasala tu mak. Budak muda sekarang ni kan. Mana kita boleh nak kongkong. Aril pon dulu macamtu juga. Tak kemanalah tu mak.”Balas Aril dengan senyuman yang tidak pernah lekang.

‘ape tidak penatkan lelaki ini dari tadi tersenyum memanjang. Mak ada buat lawak agaknya’ Bisik hati Kay.

“apela mak ni, suka hati Kaylah kan?Kay bukan lepak dengan siapa-siapa pun. kawan –kawan Kay jugak. Semuanya perempuan ”terang Kay
“tak tahula orang tu ,entah siapa entah kawan dia tu” Balas Kay lagi . Ayat itu tajam dituju kepada Aril.

“Kay!!”Paun Salwiyah menjeling tajam kearah Kay. Apelagi kalau tidak marah. Pasti ceramah berjela.

“ Belajar sikit hormat orang. Aril sekarang dah sah suami kau tau?! “Kay mencebik lagi. Kay tidak peduli siapa Aril.

‘Kau yang nak kawin dengan aku bukan aku. Memang padah la kau pilih aku’
Hati Kay terus menerus menyeranah lelaki disebelahnya. Kay sememangnya anti lelaki sehinggakan dia di fikir yang bukan-bukan oleh rakan yang lain. Kay tidak peduli itu semua. Gara-gara lelaki kebahagiaan keluarganya musnah. Dia sungguh bencikan insane bernama lelaki. Baginya hanya satu yang bertahkta di hati. Ayah . YA ayah adalah insane itu.







‘Ahhh!...benci lelaki!!’saat itu matanya bertembung dengan anak mata Aril. Lelaki itu tersenyum manis memandang Kay. Seyuman dibalas jelingan tajam. . Kay merasakan sesuatu tiap kali dia memandang Aril. Dia tidak pasti. Tetapi yang pasti suhu marahnya pasti akan meningkat. Segera dipaling wajah kearah lain. Tidak sanggup lagi menatap wajah tenang itu. Takut api kemarahan nya menggelegak .Siapa yang akan susah nanti.






“Wei Kayy!! Kau dengar tak ni? Mati terus lamunan Kay dengan sergahan Anne.

“Kau ni melamun pulak dia. Kau ni ada problem ke?”Soal Anne ingin tahu.

“takdelah….ha apekau Tanya tadi?” soalan dijawab dengan soalan.

“Kau ni…tak niha aku tengok album ni. Semuanya aku tak kenal. Laki kau puya ke?”Kay memandang Album gambar di tangan Anne. Memang album itu bukan dia punya .Aril punya ke? Tidak perasan pulak dia.

“hmm..yela kot” jawab Kay acuh tak acuh.

“Eh Kay,tengokni . Kacak la that’s guy. Hensem nye Kay.”Kay berpaling memandang Anne.

“Alah Kau semua Handsome”Balas Kay. Diangkat kedua belah kakinya keatas sofa yang diduduk.

“Eh kau ,dah jadi bini orang pon masih tak bersopan lagi eh”peril Anne

“peduli apa aku”

“weh serius ok. Gila hensem mamat ni. Aku dah tangkap lentok ni. Aish Kay minat laki kau rakemen kan”Anne tersengih.

“banyakla kau punya rakeman. Meh sini aku tengok,hensem sangat ke?”Anne menghulurkan album itu dengan mata yang bersinar-sinar.

“Weh kau terlebih bersinar nampak mata kau tu”Usik Kay. Anne tersengih lagi.

“HA?!! Mamat ni ke yang chem sangat tu?!”

“ya! Why?ok ape. Kau tu hati batu. Muka dia cute je ala-ala korea gitu. Senyuman pon boleh cair aku ni. Kau tengokla mata dia. Aku rasa nak curi je .Geram siot!”

“Eh kau cakap baik sikit eh. Kau dah lambatla kawan. Aku dah ikat dia awal-awal la. Hahaha” Kay tidak memaksudkan apa-apa dengan ayatnya.

“Weh kau melampau. Aku pon nak jugak merasa. Mana kau nak campak si Aril tu ha?”

“Ala campak je dalam longkang tu ha,kan senang dari tv sembilann…”jawab Kay melawak. Ditonjolnya kepala Anne geram.

“Kauni tak pahamla” dibiar Anne dengan teka-teki seketika.

“betol Kay. KAcak sangat diani. Tolong aku Tanya laki kau eh?”Kay menjegilkan matanya kea rah Anne. Ditonjol sekali lagi kepala rakannya itu.

“kauni tak paham ke?? Tanyalah gamba yang kau tangkap lentok tu. Kau nak Tanya laki akukan ha tula dia. Ngok!!”

“What?? Hehehe. Kay What the…haha sorry la eh. Tercintan sekejap laki kau. Bertuah kau dapat laki mcm tu. Pandai mak kau carikan. Ni yang nak suruh mak kau carikan ni”gurau Anne.

“Mesti dia romantikkan? Kay mengangkat kedua belah bahunya.

“kenapa kau nak ke?

“Eh ada ke macam tu. Kaulau aku dapat orang macam Aril ni tengok sebelah mata pon aku tak kasi tau!

“Kau bukan batak benda macamni ke. Ala korea tu. Tak terpikat ke dengan Lee Aril Kau tu?”Usik Anne.

“mengarutla kau”
‘ aku nak pandang pon susah ni nak jatuh cinta!’

“pirah!”ucap kay lagi.Dia juga hairan. Betul kata Anne. Dia pantang kalau nampak orang ala korea ni. Tidak kiralah lelaki atau perwmpuan orang itu. Aril memiliki cirri tersebut. Walaupun kulitnya tidaklah semelepak orang korea. Warna orang asia .Fikir Anne.

“Aelah kau..so macam mana nanti ? Soal Anne sambil menjungkit-jungkitkan keningnya meminta kepastian.

“so what?”soal kay tidak mengerti.

“Malam nila…First night dengan mamat handsome. Hii..” Tngan Kay sudah di angkat ingin diketuk sekali lagi kepala Anne. Sepantas kilat Anne mengelak. Kay mengambil kusyen disebelah dan dilempar kearah Anne. Mereka sama-sama ketawa.






Kelopak matanya diangkat. Terasa berat sekali. Penat mengemas rumah tadi bersama Anne masih ada. Pandangan sekelilingnya gelap gelita.
‘ berapa lama aku tidur ni? Anne dah balik ke? Gelap je dah malam kot.’ Ngomel Kay didalam hati.

Kay bangkit dari sofa lantas mencapai suiz didinding. Serta merta ruang yang tadinya gelap bertukar terang benderang. Dikecilkan mata yang silau memandang jam didinding.

“pekul berapa ni? 11.00?! Aril dah balik ke? Asal tak kejut aku” bebel Kay. Seolah-olah Aril boleh menjawab.Lantas kakinya memanjat tangga menuju bilik utama. Pintu ditolak kemudian lampu dipasang.

“Asal aku rase semacamje?” Kay bermain kata-kata. Dibuang pandangannya kesegenap sudut bilik itu.

“Cantinya bilikni siapa yang hias?”Kakinya melangkah dengan lebih dekat kearah katil untuk memastikan ayat yang ditulus diatas satu kain rentang dengan lebih jelas.

‘SELAMAT PENGANTIN BARU~KAY&ARIL~ SEMOGA KITA KEKAL SELAMANYA..AMIN
-CINTAMU-‘
Tebuntang mata Kay membaca. Tidak sanggup membaca yang seterusnya.

“Anne!!..memang nak kena kau ni. Macam mana aku tak perasan ni? Kau letak ubat tidur dalam air aku apa! Pantas tangannya menarik kain rentang itu. Sebelum Aril balik lebih baik dia cabut.

“Kay tak payah cabutlah..dah cantik tu abg suka. Pandai Awa hias”

“Ahh..peduli apa aku, kau nak kena ya Anne.Siap kau!!”
‘eh siapa tu? Kay ingat balik suara serak-serak basah itu adalah milik…
Kay berpaling. Gulp!.Ditelan air liurnya.
‘Alamak dia dah nampak ke?dah baca ke? Kalau tak nasib baikla..’

“La..kenapa cabut …cintaku?

‘Cintaku? Dia sempat baca ke? Serasa payah air liurnya ditelan. Pahit sekali. Darah menyerbu naik kemukanya

“comel cintaku punya blushing tu”usik Aril

“Penat kemas rumah eh. Panas. Sampai merah muka tu?”

Naik meluat Kay dengan sikap Kay.’memangla penat kau ingat apa aku ni mesin boleh buat kerja 24 jam. Mesin pun belum tentu lagi. Dia tidak mempedulikan Aril. Segera dia melangkah bawa kain rentang tadi. Dalam fikirannya benda itu perlu dihapuskan segera

“Awa nak turun bawahkan?”Tanya Aril

“Tolong abag boleh? Ambil air segelas untuk abang.”tekaknya terasa dahaga pula. Penat setelah berjumpa clientnya.

Kay yang setapak lagi melepasi pintu terhenti dengan permintaan Aril.Dia mendengus kuat.

“Kau ada kaki ada tangan kan? So jangan nak berlagak macam baby ok. Kau jangan ingat aku isteri kau, kau senang -senag nak control aku. Ingat aku orang gaji kau!” suara Kay perlahan tetapi cukup membuatkan Aril tersentak.

“Aku dah masak kalau kau nak makan. Nasib baik aku ingat kat kau tau! Dah kira baik dah tu. Pergi ambil sendiri. Selfish!!”Marah Kay. Kay merasakan Aril menyimbah minyak keatas bara. Marahnya belum reda dia disuruh itu ini. Kay tidak suka orang yang mengarahkan nya.

Segera Aril menyedapkan hatinya. Permulaan memang begitu. Dia yang memulakan permainan ini,jadi dia harus tabah mengharunginya. Kay sempat menjeling senyuman yang tersimpul dibibir lelaki itu

‘ takde perasaan apa. Aku melenting pon tak kesah? Bguslah takde lah aku serba salah nak marah dia.’

“takpela wa abg tak lapar pon. Mungkin my girl penat sangat kot.”Aril cuba membuang rasa bersalah dihati Kay yang sememangnya tidak berasa bersalah.

Malam itu berlalu tanpa belaian seorang isteri yang diimpi aril. Aril bertekad dalam hati dia akan berusaha memiliki hati wanita ini.

‘hati yang keras jika lama-lama dilentur pasti akan lembut jua’bisik hati Aril.

Comments

Popular Posts