perempuanku 2

Pagi semakin berlalu menandakan waktu rehat dan lunch semakin hampir. Interkomnya menjerit lagi.


"Kay! Anne call lagi. Nak sambungkan ke?"


"Ha..ok"seketika kemudian kedengaran suara lembut wanita dihujung talian memberi salam.


"Waalaikumsalam! ha apahal lagi ni?"soal Kay kepada Anne.


"hai!pengantin baru ni busy sangat ke?nak call sikit dah tak boleh?"


'Aish Anne ni nak tambah takat didih aku lagi ke . Meletup telefon ni baru dia tahu!'


"Apa mimpi kau ni?"


"mimpi apenya! hello! ni siang aku tak tido pon.."


"yelah! tetiba je kau nak tolong aku ni apahal?"


"Aelah! Kau lah dah lama menghilang tup-tup dah kahwin pon. Tak sangka aku. Siapalah lelaki bertuah tu,yang berjaya mencairkan tembok ego tuan puteri kita ni eh?!!...lagipon kau dah lama tak lepak dengan aku and geng kan?"


"Kau ni macam tak tau pulak aku ni macam mana...kan sekarang ni aku busy gile!"


"busy apanya kau bukan nya kerja pon.."


"banyaklah!!weh kau ni dah sewel ke?tak sembuh-sembuh lagi ke penyakit kau tu? dah setahun weyh! aku pon macam-macam dah berubah . Berapa ribu kali aku nak cakap kat kau ha?tadi yang kau call 2 kali secretary aku si Zara tu angkat apenyer?!! Kay bengang dengan sikap pelupa Anne. Tahap bahaya betol!. Perkara remeh pon dia lupa. ' apenak jadila kawan aku sorang ni?'


"Owhh!dah ingat! dah ingat!..."Anne tersengih menyeringai.






"Wah! kay besarnya rumah kau.."



"Alah Anne, rumah free je"Jawab Kay endah sudut dijelajahnya. Rumahnya yang terletak di Taman Setia Wangsa itu adalah peninggalan Puan Nora yang diwasiatkan kepadanya.Bukan itu sahaja , malah syarikat setia holdings juga adalah amanah Puan Nora kepadanya. Puan Nora adalah wanita baik hati yang menjaga makan minumnya selama dia melarikan diri daripada Puan Salwiyah. Ibunya itu mahu menyatukannya dengan lelaki yang tidak dikenalinya. Kay nekad. Dia melarikan dirinya selepas habis belajar.


Dalam mencari tempat berteduh Kay di pertemukan dengan Puan Nora. Dia diberi perlindungan, dan makan pakai secukupnya daripada Puan Nora. Puan Nora tidak mempunyai sesiapa lagi dimuka bumi ini. Dia dengan senang hati mengambil Kay sebagai anak angkatnya.


Hampir setahun Kay melarikan diri dan tidak diduganya ibu angkatnya meninggal dunia dalam satu kemalangan jalan raya ngeri. Beberapa minggu selepas kejadian itu dia dipertemukan semula dengan ibunya Puan Salwiyah. Ibunya itu tetap seperti dulu. Masih ingin menyatukannya Aril, tunangnya yang bagi Kay mementingkan diri itu. Kata ibu Aril amat menyayanginya dan ikhlas menerimanya dan sehingga sekarang masih setia menunggunya. 'ikhlaskah?'soal hati Kay. Masih segar diingatan Kay peristiwa lalu. Masih ada hati ingin melarikan diri...


Kay merenung dirinya atas bawah. Selepas di solekkan dia meminta untuk bersendirian sebentar sebelum akad nikah di mulakan. Tetapi lain jadinya. Dengan susah payah kay mengangkat kainnya sehingga keparas lutut. Kemudian.dia melompat naik menggunakan kerusi untuk melalui tingkap biliknya. Dia nekad. Tak mahu di paksa kawin. Tiba-tiba..


"Salwa Kamelia!!!Jeritan Puan Salwiyah mengejutkannya. Tidak diendahkan panggilan ibunya. Segera dia melompat kebawah. Dia berlari laju meninggalkan halaman rumahnya. Seketika dirasakan ada seseorang yang mengejar dari belakang. Tangan nya direntap sehingga membolehkan kay berpaling.

'Aril?!! ahh..Hantuni kacaula..!!'


"apsal lari ni? akad nak mula dah tau? jangan buat kerja gila ok?!!"Kay jadi kecut dengan renungan tanjam lelaki itu yang menembusi wajahnya.


'Alamak orang tua ni buat aku kecut lak. Takyah la buat muka macamtu dah tak hensem dah jadinya'


"Salwa jangan buat macamni lagi boleh tak?Karakter Aril berubah cepat. Merayu Kay pula.


'mendayu-dayu la pulak mamat ni, pelik aku!!'


"KAY ok!!"Kay menekankan suaranya. Aril tidak mempeduliakan Kay. Ditariknya tangan Kay menuju semula kehalaman rumahnya.


'Aku tak nak kawin dengan kau la hantu, ngok betul!dahla aku tak kenal kau,muncul tetiba je ada hati nak kawin dengan orang'Ayat itu terluah didalam hati sahaja. Dia malu dengan Aril akan tindakannya sebentar tadi. Apelah kata orang eh. 'Main kejar-kejar pakai baju pengantin.Haha!lantak korangla nak pikir apepon' Orang ramai tersenyum-seyum melihat gelagat mereka. Ada yang getik dan berbisik meluat ' ahh ..lantakla'

'abisla aku lepasni kena kerja dengan mak!

Kay sempat bertanyakan Aril semasa melangkah masuk kedalam rumah.

"eh Haril!naril!Aril? Ape2lakan nama kau..apsal kau nka sangat kawin denagan aku ha?soal KAy berbisik. Aril hanya mempamirkan senyumnya yang boleh mencairkan hati mana2 gadis itu. Dan jawapannya menyeksakan hati Kay. Kay hanya berdiam diri selepas itu.

Sah malam itu Puan Salwiyah menggari dan memangga setiap pinti dan tingkap rumah.

'takut aku lari latu!

tidak cukup dengan itu tangannya turut diikat di pergelangan tangan Aril.

'ahh..tak pernah dibuat orang. Ingat aku nak main kejar-kejar ke?'

Tika itu matanya bertemu pandang dengan aril. Suaminya itu hanya mempamerkan senyuman.

Bagi Kay senyuman itu adalah tanda mengejek dan menang. Bahang terasa menjalar walaupun malam semakin dingin. Kay tidak mempedulikan Aril. Ditarik tangan yang diikat ,kasar.Aril terjerit kecil.

Kay meluru masuk kedalam biliknya ,lantas berbaring diatas katilnya.Aril terpaksa mengikut jejak langkah Kay. Penuh hati-hati dibuka ikatan pergelangan tangan mereka. Aril ingin bersuara tetapi Kay pantas menyelimutkan dirinya sehingga penutup mukanya. Kay ingin melayan dingin Aril. Biar dia tahu siapa Kay.

Comments

Popular Posts