Friday, September 16, 2011

perempuanku 1

"Miss Kay ! ada call"

"hhmm...siapa Zara?"

"Anne" kedengaran suara setiausahanya Zara Manisa menjawab.

"oh...ok kau tolong sambungkan" balas Kay pula.

"baik Cik Puan!" Gurau Zara. Zara Manisa adalah rakan seuniversiti dengannya. Dia yang mengambil Zara sebagai setiausahanya selepas dia menggantikan tempat Puan Nora beberapa minggu lepas. Lagi pula Zara memang meminati dan memiliki ijazah dalam bidang ini. Sungguh Zara terror dalam bab-bab setiausahanya.

"banyakla kau punya Cik Puan cepat sambungkan..hehh!!"

"Amboi pengantin baru ni..tak manislah yang nak marah-marah ni kenapa? sombong ya?! yela-yelah aku sambung."kedengaran tawa halus dihujung talian. Tak guna kau Zara. Bisik hati Kay.

Dia panas dengan usikan rakannya itu. Perkahwinannya dua hari lalu bukanlah kehendaknya,tetapi adalah lebih kepada rasa hormat anak kepada ibunya. Direnubgnya jari jemarinya yang masih merah. Kenangan pahit setahun lalu menerjah ingatan..




"Assalamualaikum!! ma! mak! Kay dah balik ni!!" muncul Puan Salwiyah tergesa-gesa di muka pintu.

"eh..Waalaikumsalam. Kay!balik pon kau. Ingatkan dah lupakan aku!"ucap puan Salwiyah pedas.Kay menahan sakit telinganya tika itu.Di sabarkan hatinya mendengar ayat yang terluah dari bibir tua itu. Kalau bukan kerana cuti semesternya pasti dia tidak akan pulang. Di salam tangan tua itu penuh hormat.

Malam itu seperti biasa pasti dia yang akan memasak untuk mereka. Dia kasihankan ibunya. Apalah yang Puan Salwiyah makan sewaktu ketiadaannya. Dalam marah Kay masih sayang dan risau akan ibunya. Puan Salwiyah sememangnya kurang arif memasak. Kay sedih dan kesal dengan sikap ibunya dulu. Akibat sikap ibunya itulah dia menjadi anak yang liar, sukar baginya untuk menampakkan sifat kelembutan wanitanya lagi. Tetapi syukurlah ibu sudah meninggalkan sikapnya yang ketika dulu adalah penyebab ayahnya Salman meninggal dunia.

Ibu selalu membawa pulang lelaki yang tidak dikenalinya sewaktu ketiadaan ayah. Kay sedih setiap kali lelaki itu datang pasti ibunya akan di sakiti. Sebak hatinya mendengar rintihan ibu. Setiap kali Kay cuba memarahi lelaki itu pasti dia akan di marahi semula oleh ibunya. Kata ibu duit ayah tidak mencukupi ,ibu terpaksa membuat begitu. Sesungguhnya waktu itu Kay tidak mengerti apa-apa.

Suatu hari ayah pulang awal.Ayah terkejut melihat lelaki itu bersama ibu didalam bilik mereka. Ayah meninggal disitu juga akibat serangan jantungnya...





"Prannnggg!" Pinggan kaca berderai diatas lantai. Kemudia kedengaran derap langkah yang menghampiri.

"Kayy!! Kau ni kalau tak bazirkan harta aku tak sah kan?!!"

"Maaf mak Kay tak perasan ...." Belum sempat Kay menghabiskan ayatnya Puan Salwiyah terlebih dahulu bertindak. Kay menggosok lengannya yang menjadi sasaran Puan Salwiyah melepas geram. Sudah lama dia tidak di perlakukan sebegitu. Hatinya sebak. Sedih mengenangkan sikap ibunya yang satu itu masih belum diubah. Sikap menengkingnya masih ada lagi.Puan Salwiyah ego,kasih sayangnya sukar di tunjukkan. Air ditubir mata Kay bergenang.Dia kekeringan kasih ibu yang ikhlas dan tulus.

"kemas !. Lepastu kedepan aku ada hal nak bincang dengan kau!"Arah Puan Salwiyah.

"KAy dengar sini. Aku dah terima bagi pihak kau" Kay hanya menjadi pendengar setianya.

"Ada orang datang pinang kau"Sambung Puan Salwiyah. Mata Kay dibeliakkan.

"Makk!! Mana boleh macam tu. Mak kena minta persetujuan Kay jugak! Hampir memangis Kay dengan kenyataan Puan Salwiyah.

"Kau kena ikut jugak.Aku dah tunangkan kau.Habis je belajar korang kawin. Faham!!

Kay buat muka tidak puas hatinya. 'Macam mana aku nak kahwin!! Ahhh...aku benci lelaki la!'bisik hati Kay.

"KAlau aku tunggu kau ,sampai mati pon aku tak merasa bermenantu"Hati Kay merintih.Dia tidak sanggup. Tinggal setahun sahaja lagi.

"ini ade serba sedikit latar blakang dia..ni je yang Aril tinggalkan . Dia sebenarnya nak berjumpa kau. Dia tau kau balik semesterni,tapi dia ade kerja kat luar pulak"Puan Salwiyah menghulur sepotong kertas.

Kay menatap isi kertas tersebut dengan perasaan berkecamuk.

'Mamat korea mana pulak mak aku ciluk ni?di tenung gambar bakal suaminya yang disertakan dengan profile dirinya.

'Haril Azfar bin Azhar..nama dia ke?boleh tahanla. eh apa aku ni?! umur...what ?? 27? tuanya..aku baru nak masuk 20. Ahhh!!...aku benci kahwin!!'Kay tidak sanggup lagi membaca yang seterusnya. Dilemparkan saja kertas tersebut....

"Wehh! Assalamualaikum ?!! aku cakap dengan kayu ke? alamak pengantin baru ni ...teringat hubby kat rumah ke?? Suara Anne kedengaran lantang mengusiknya dihujung talian. KAy tidak mengendahkan.

"eh ..sorryla geng. Apa kau cakap tadi?"soal Kay

"aku nak ke rumah kau lunch ni. Nak tolong kemas-kemas. Yelah kau kan baru pindah.. jadi.."

"yelah!yelah!datanglah...."

No comments: